TEORI MANAJEMEN KLASIK


  

            Konsep-konsep  tentang organisasi sebenarnya telah berkembang mulai tahun 1800-an, dan konsep-konsep ini sekarang dikenal sebagai teori klasik  (classical theory ) atau bisa disebut dengan teori tradisional. Teori klasik berkembang dalam tiga aliran yaitu : Teori birokrasi , Teori administrasi, dan manajemen alamiah.

 

            Birokrasi dikembangkan dari ilmu sosiologi, sedangkan teori administrasi dan manajemen ilmiah dikembangkan langsung dari pengalaman praktek manajemen. Teori administrasi memusatkan diri pada aspek makro dari organisasi. Aliran manajemen ilmiah lebih menekankan pada karyawan dan mandor dalam kegiatan perusahaan, atau elemen mikro sebagai suatu bagian dari proses kerja. Teori klasik mendefinisikan organisasi sebagai struktur hubungan, kekuassan-kekuasaan, tujuan-tujuan, peranan-peranan, kegiatan-kegiatan, komunikasi dan factor-faktor lain yang terjadi bila orang bekerjasama.

 

  1. TEORI BIROKRASI

 

            Teori ini dikemukakan secara jelas. Model organisasi birokrasi ini mempunyai karakteristik – karakteristik structural tertentu yang dapat dikemukakan di setiap organisasi kompleks dan modern. Weber mengemukakan karakteristik-karakteristik birokrasi sebagai berikut :

1.      Pembagian kerja yang jelas.

2.      Hirarki wewenang yang dirumuskan secara baik.

3.      Program rasional dalam pencapaian.

4.      Sistem prosedur bagi penanganan situasi kerja.

5.      Sistem aturan yang mencangkup hak-hak dan kewajiban- kewajiban posisi para  pemegang  jabatan.

6.      Hubungan-hubungan antar pribadi yang sifatnya “impersonal”.

 

Jadi birokrasi adalah sebuah model organisasi normative, yang menekankan struktur dalam organisasi.

 

  1. TEORI ADMINISTRASI

 

Teori administrasi adalah bagian kedua dari teori organisasi klasik. Teori ini sebagian besar dikembangkan atas dasar sumbangan Henri Fayol dan Lyndall Urwick dari Eropa, serta Mooney dan Reiley di Amerika.

 

Henry Fayol

Henry Fayol seorang industralis  dari perancis pada tahun 1916 telah menulis masalah-masalah tehnik dan administrasi dalam bukunya yang terkenal Administration Industrielle et Generale (Administrasi Industri dan Umum). Fayol menyatakan bahwa semua kegiatan-kegiatan industrial dapat dibagi menjadi 6(enam) kelompok :

1.      Kegiatan-kegiatan tehnikal

2.      Kegiatan-kegiatan komersial

3.      Kegiatan-kegiatan financial

4.      Kegiatan-kegiatan keamanan

5.      Kegiatan-kegiatan akutansi

6.      Kegiatan-kegiatan manajerial

 

Fayol juga mengemukakan dan membahas 14 (empat belas) kaidah manajemen yang menjadi dasar perkembangan teori administrasi, yaitu :

1.      Pembagian kerja (division work)

2.      Wewenang dan tanggung jawab (authority and responsibility)

3.      Disiplin (discipline)

4.      Kesatuan perintah (unity of command)

5.      Kesatuan pengarahan (unity of direction)

6.      Mendahulukan kepentingan umum daripada kepentingan pribadi (subordination of   individual interest to general interest)

7.      Balas jasa (remuneration of personnel)

8.      Sentralisasi (centralization)

9.      Rantai scalar (scalar chain)

10. Aturan (order)

11. Keadilan (equity)

12. Kelanggengan personalia (stability of tenure of personnel)

13. Inisiatif (initiative)

14. Semangat korps (esprit de corps)

 

Disamping itu, fayol memerinci fungsi-fungsi kegiatan administrasi menjadi “elemen-elemen manajemen” yang  juga dikenal dengan Fayol’s Functionalism atau teori fungsionalisme Fayol , yaitu :

1.      Perencanaan (planning),

2.      Pengorganisasian (organizing),

3.      Pemberian perintah (commanding),

4.      Pengkoordinasian (coordinating), dan

5.      Pengawasan (controlling)

 

Mengapa saya memilih Teori Manajemen Klasik?

Karena teori manajemen klasik mementingkan pada aspek struktur dan fungsi. Bahwa untuk mencapai efisiensi yang tinggi, maka struktur organisasi harus stabil. Semakin stabil maka semakin efisien, sehingga struktur-struktur dan fungsi cenderung selalu tetap/tidak berubah. Dua bentuk organisasi yang popular dalam teori ini adalah organisasi social dan formal. Dalam organisasi social, perbedaan-perbedaan status social mengembangkan suatu hirarki dalam struktur sosial yang menempatkan figure-figur tertentu dalam posisi penting, yang biasanya dipertahankan bahkan dikultuskan.

Demikian pula dalam organisasi formal atau birokrasi. Struktur dibentuk secara hirarkis (vertical) dengan sistem lini dan staf atau sistem garis komando dalam militer. Tujuannya adalah efisiensi. Teori ini melihat organisasi sebagai ‘organisasi’ (sangat obyektivis), dimana struktur dan kekuasaan yang stabil sangat penting dalam menghasilkan sesuatu. Hal-hal yang mengganggu kestabilan struktur dan fungsi organisasi akan di-reduce seminimal mungkin, bahkan dihilangkan.

Kita bisa lihat contoh paling nyata di negeri kita, yaitu Indonesia pada zaman orde baru yang senantiasa mementingkan kestabilan ekonomi, politik dan keamanan, sehingga siapapun atau apapun yang dapat mengganggu kestabilan Negara pasti disingkirkan. Pejabat-pejabat dan posisi strategis selalu ditentukan dari atas untuk menjaga kestabilan tersebut. Organisasi-organisasi yang mengikuti teori klasik ini tidak bisa mengakomodir kreativitas dan dinamika, karena organisasi hanya ingin ‘mencari aman’ saja.

Contoh lain dalam dunia bisnis banyak dijumpai pada perusahaan-perusahan keluarga yang cenderung mempertahankan nilai-nilai leluhur yang bergaya tradisional. Demikian pula pada perusahaan-perusahaan BUMN yang banyak dikontrol oleh pemerintah. Tak heran organisasi-organisasi ini cenderung kaku, sulit berkembang dan bersifat mekanis (seperti mesin).

 

Name: Dewi komalasari

1EB16, NPM : 21212952

 Tugas : Softskill Analisa Teori Manajemen Klasik

 

6 pemikiran pada “TEORI MANAJEMEN KLASIK

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s